China FM Bertemu Dengan Rekan ASEAN Di Pertemuan Puncak Virus

China FM Bertemu Dengan Rekan ASEAN Di Pertemuan Puncak Virus – Menteri luar negeri China akan bertemu dengan rekan-rekannya di Asia Tenggara di Laos pada hari Kamis untuk pembicaraan krisis mengenai virus corona yang telah menebarkan kepanikan dan ekonomi terbatas yang bergantung pada aliran barang dan wisatawan.

Wang Yi akan mengadakan pembicaraan dengan rekan-rekan dari 10 negara Asia Tenggara (ASEAN) di Vientiane dalam pertemuan yang diadakan dengan tergesa-gesa tentang ketakutan kesehatan.

Kementerian luar negeri China menggambarkan pertemuan puncak itu sebagai bagian dari “tradisi saling mendukung melalui tebal dan tipis”.

Pertemuan serupa diadakan pada tahun 2003 setelah pecahnya SARS.

Berasal dari kota Wuhan di Cina bagian tengah, coronavirus baru – dikenal sebagai COVID-19 – telah menewaskan lebih dari 2.000 orang, mayoritas di China. Rahasia Bandar Ceme

China FM Bertemu Dengan Rekan ASEAN Di Pertemuan Puncak Virus

Pemerintah telah mengunci puluhan juta orang di beberapa kota yang dilanda virus, memperpanjang liburan Tahun Baru Imlek dan menarik penerbangan secara berebut untuk menampung virus itu.

Ketakutan kesehatan masih merebak di seluruh Asia Tenggara, dengan kasus-kasus yang tercatat di Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam.

Filipina, Singapura dan Vietnam telah membatasi penerbangan dari daratan dan menangguhkan kedatangan bebas visa karena pemeriksaan kesehatan meningkat di titik masuk.

Thailand, yang tidak memberlakukan pembatasan seperti itu, melaporkan penurunan 90 persen kedatangan dari daratan bulan ini, sebuah pukulan keras terhadap sektor wisata yang sudah terkepung yang merupakan hampir seperlima dari ekonomi.

Thailand mengantisipasi kerugian lebih dari $ 8 miliar pada akhir tahun dari turis.

Di Laos, Beijing akan bersemangat untuk “memproyeksikan solidaritas regional dengan upaya anti-pandemi” kata seorang diplomat Asia Tenggara kepada AFP, menolak disebutkan namanya.

China melihat ASEAN sebagai halaman belakangnya dan telah meningkatkan pengaruh ekonomi, diplomatik dan budaya selama beberapa tahun terakhir dengan miliaran dolar investasi, arus keluar wisatawan dan kehadiran yang lebih besar di KTT regional.

Ada kekhawatiran gangguan yang berkepanjangan oleh virus ini dapat memperlambat kerja pada skema ‘Belt and Road’ yang didukung China besar-besaran yang menyilang di ASEAN.

Ginna Kelly
Ginna Kelly

No Comments

Write a Reply or Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *